Aprilia Manganang Mantan Atlet Voly, Begini Penampilan Barunya

0
1100

Keputusan itu diambil oleh Majelis Hakim Nova Loura Sasube dalam persidangan penggantian nama, jenis kelamin, dan sejumlah dokumen kependudukan yang berlangsung secara virtual, Jumat (19/3/2021).

“Menetapkan pergantian nama pemohon yang semula bernama Aprilia Santini Manganang berubah menjadi nama Aprilio Perkasa Manganang,” Nova menjelaskan saat membacakan keputusan.

Pengadilan Negeri Tondano juga mengabulkan permohonan yang bersangkutan untuk mengganti jenis kelamin menjadi laki – laki. Hakim mengabulkan permohonan perubahan jenis kelamin dari perempuan menjadi laki-laki berdasarkan keterangan saksi, ahli, dan sejumlah bukti.

“Menetapkan pemohon Aprilia Santini Manganang mengubah jenis kelamin dari semula jenis kelamin perempuan menjadi jenis kelamin laki-laki,” kata Nova.

Tidak menunggu lama, untuk melengkapi berkas kependudukan, Nova kemudian memerintahkan panitera untuk mengirimkan salinan keputusan kepada Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Sangihe. Tentu untuk mengubah administrasi kependudukan di daerah tempat tinggal pemohon.

“Memerintahkan kepada Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Sangihe untuk mencatat dalam register yang bersangkutan perubahan jenis kelamin pemohon Aprilia yang semula berjenis kelamin perempuan menjadi jenis kelamin laki-laki,” Ungkap Nova.

Aprilia mengalami kelainan bernama hipospadia ketika dilahirkan.

“Saat dilahirkan, saya mengalami kelainan pada sistem reproduksinya, hipospadia,” terang Aprilia.

Dikutip dari laman Departemen Urologi RSCM-FKUI, hipospadia adalah suatu kelainan pada saluran kemih atau uretra dan penis.

Aprilia Manganang bukan satu-satunya orang yang sempat dikira perempuan karena kelainan.

Sekitar satu dekade silam, publik sempat dihebohkan kisah Alterina Hofan, seorang laki-laki yang sempat hidup sebagai perempuan karena mengalami kelainan genetik sejak lahir bernama Klinefelter.

Reporter : L N Rondonuwu

Advertisement